√ Kultum Ramadhan Tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib

Kultum Ramadhan Tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib – Sebelumnya kami sudah sampaikan: Kultum Ramdhan Tentang Sabar Adalah Merupakan Cahaya, Pada kesempatan kali ini Duta Dakwah akan menyampaikan Kultum Ramadhan Tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib

Kultum Ramadhan Tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib

Untuk lebih detailnya silahkan baca ulasan Duta Dakwah dibawah ini dengan seksama.

Materi Kultum.

بسم الله الرّحمن الرّحيم السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ

الْحَمْدُ لِلهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ وَعَلَى أٰلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَلَاهُ، وَ بَعْدُ

Hadhirin wal-Hadhirat sekalian Rahimakumllah marilah kita senantiasa memuji dasn bersyuku kepada Allah SWT, dan mari kita selalu bershalawat untuk nabi kita Nabi Aagung Muhammad s.a.w., Amiin… dengan mengucapakan

اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ : صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Ma’asyirol Muslimin wal-muslimat Rahimakumullah sebagaimana pada materi Kultum kedua sudah disampaikan jawaban Rasulullah s.a.w. kepada ‘Aisyah r.a. tentang pertanyaannya bahwa: ada berbagai macam orang yang tertimbun dengan latar belakang dan provesi yang berbeda; dan Rasulullah s.a.w. menjawab : “Ya, semuanya dibenamkan dari yang pertama sampai yang terakhir, kemudian nantinya mereka itu akan diba’ats – dibangkitkan dari masing-masing kuburnya – sesuai niat-niatnya sendiri – untuk diterapi dosa atau tidaknya.

Setelah kita memasang niat yang baik dan lurus, maka mari kita bertaubat kepada Allah SWT, dan bulan Ramdhan ini adalah waktu yang paling baik untuk kita pergunakan mengamalkan segala kebaikan ini bukan berarti mengesampingkan bulan-bulan yang lainnya, hanya saja memang bulan Ramadhan adalah bulan yang istimewa buat ummat islam yang beriman, adapun kebaikan-kebaikan itu diantaranya adalah bertaubat.

Maka di kesempatan kali ini kami akan sampaikan tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib

Baca Juga :  √ Kultum Tentang Dalil Kewajiban Mengeluarkan Zakat Fithrah

Perkataan para ‘Ulama

قَالَ الْعُلَمَاءُ‏:‏ التَّوْبَةُ وَاجِبَةٌ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَإِنْ كَانَتِ الْمَعْصِيَّةُ بَيْنَ الْعَبْدِ وَبَيْنَ اللهِ تَعَالَى لَا تَتَعَلَّقُ بِحَقِّ آدَمِىٍّ، فَلَهَا ثَلَاثَةُ شُرُوْطٍ‏:‏

أَحَدُهَا ‏:‏ أَنْ يُقْلِّعَ عَنِ الْمَعْصِيَّةِ‏.‏

وَالثَّانِى‏:‏ أَنْ يَنْدَمَ عَلَى فَعْلِهَا‏.‏

وَالثَّالِثُ‏: أَنْ يَعْزَمَ أَنْ لَا يَعُوْدَ إِلَيْهَا أَبَدًا‏.‏ فَإِنْ فُقِدَ أَحَدُ الثَّلَاثَةِ لَمْ تَصِحَّ تَوْبَتُهُ‏.‏َوَإِنْ كَانَتْ الْمَعْصِيَّةُ تَتَعَلَّقُ بِآدَمِىٍّ فَشُرُوْطُهَا أَرْبَعَةٌ‏:‏ هَذِهِ الثَّلَاثَةُ، وَأَنْ يَبْرَأَ مِنْ حَقِّ صَاحِبِهَا، فَإِنْ كَانَتْ مَالاً أَوْ نَحْوَهُ رَدَّهُ إِلَيْهِ، وَإِنْ كَانَتْ حَدَّ قَذْفٍ وَنَحْوِهِ مَكَّنَهُ مِنْهُ أَوْ طَلَبَ عَفْوَهُ، وَإِنْ كَانَتْ غَيْبَةً اِسْتَحَلَّهُ مِنْهَا‏.‏ وَيَجِبُ أَنْ يَتُوْبَ مِنْ جَمِيْعِ الذُّنُوْبِ ، فَإِنْ تَابَ مِنْ بَعْضِهَا صَحَّتْ تَوْبَتُهُ عِنْدَ أَهْلِ الْحَقِّ مِنْ ذَلِكَ الذَّنْبِ، وَبَقِىَ عَلَيْهِ الْبَاقِى‏.‏

Para alim-ulama berkata:

“Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib dari segala macam dosa. Jikalau kemaksiatan itu terjadi antara seseorang hamba dan antara Allah Ta’ala saja, yakni tidak ada hubungannya dengan hak seseorang manusia yang lain, maka untuk bertaubat itu harus menetapi tiga macam syarat, iaitu:

Pertama hendaklah menghentikan sama sekali-seketika itu juga dari kemaksiatan yang dilakukan, kedua ialah supaya merasa menyesal kerana telah melakukan kemaksiatan tadi dan ketiga supaya berniat tidak akan kembali mengulangi perbuatan maksiat itu untuk selama-lamanya. Jikalau salah satu dari tiga syarat tersebut di atas itu ada yang ketinggalan maka tidak sahlah taubatnya.

Apabila kemaksiatan itu ada hubungannya dengan sesama manusia, maka syarat-syaratnya itu ada empat macam, iaitu tiga syarat yang tersebut di atas dan keempatnya ialah supaya melepas-kan tanggungan itu dari hak kawannya. Maka jikalau tanggungan itu berupa harta atau yang semisal dengan itu, maka wajiblah mengembalikannya kepada yang berhak tadi, jikalau berupa dakwaan zina atau yang semisal dengan itu, maka hendaklah mencabut dakwaan tadi dari orang yang didakwakan atau meminta saja pengampunan daripada kawannya dan jikalau merupakan pengumpatan, maka hendaklah meminta penghalalan yakni pemaafan dari umpatannya itu kepada orang yang diumpat olehnya.

Seseorang itu wajiblah bertaubat dari segala macam dosa, tetapi jikalau seseorang itu bertaubat dari sebahagian dosanya, maka taubatnya itupun sah dari dosa yang dimaksudkan itu, demikian pendapat para alim-ulama yang termasuk golongan ahlul haq, namun saja dosa-dosa yang lain-lainnya masih tetap ada dan tertinggal – yakni belum lagi ditaubati.

Baca Juga :  √ Kultum Ramadhan Tentang Menghidupkan Malam Hari Raya

Dalil Tentang Bertaubat

وَقَدْ تَظَاهَرَتْ دَلَائِلُ الْكِتَابِ، وَالسُّنَّةِ، وَإِجْمَاعِ الْأُمَّةِ عَلَى وُجُوْبِ التَّوْبَةِ‏:‏

قال الله تعالى‏:‏ [وَتُوْبُوْا إِلَى اللهِ جَمِيْعاً أَيُّهَا الْمُؤْمِنُوْنَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ]‏ ‏(‏‏(‏النور‏:‏ 31‏)‏‏)‏ وقال تعالى‏:‏ ‏[‏اِسْتَغْفِرُوْا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوْبُوا إِلَيْهِ]‏ ‏(‏‏(‏هود‏:‏ 3‏)‏‏)‏ وقال تعالى: [يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا تُوْبُوا إِلَى اللهِ تَوْبَةً نَّصُوْحاً]‏ ‏(‏‏(‏التحريم‏:‏ 8‏)‏‏)‏‏.‏

Tentang Bertaubat Sudah jelaslah dalil-dalil yang tercantum dalam Kitabullah, Sunnah Rasulullah s.a.w. serta ijma’ seluruh ummat perihal wajibnya mengerjakan taubat itu.

Allah Ta’ala berfirman:

Artinya: “Dan bertaubatlah engkau semua kepada Allah, hai sekalian orang Mu’min, supaya engkau semua memperolehi kebahagiaan.” (an-Nur: 31)

Allah Ta’ala berfirman lagi:

“Mohon ampunlah kepada Tuhanmu semua dan bertaubatlah kepadaNya.” (Hud: 3)

Dan lagi firmanNya:

“Hai sekalian orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang nashuha – yakni yang sebenar-benarnya.” (at-Tahrim: 8)

Taubat Nashuha

Keterangan:

Taubat nashuha itu wajib dilakukan dengan memenuhi tiga macam syarat sebagaimana di bawah ini, iaitu:

a. Semua hal-hal yang mengakibatkan diterapi seksa, kerana berupa perbuatan yang dosa jika dikerjakan, wajib ditinggalkan secara sekaligus dan tidak diulangi lagi.

b. Bertekad bulat dan teguh untuk memurnikan serta membersihkan diri sendiri dari semua perkara dosa tadi tanpa bimbang dan ragu-ragu.

c. Segala perbuatannya jangan dicampuri apa-apa yang mungkin dapat mengotori atau sebab-sebab yang menjurus ke arah dapat merusakan taubatnya itu.

Rasulullah bertaubat dalam sehari lebih dari 70 kali

وَعَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ‏:‏ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ‏:‏ ‏”‏وَاللهِ إِنِّيْ لَأَسْتَغْفِرُ اللهَ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ فِيْ الْيَوْمِ أَكْثَرُ مِنْ سَبْعِيْنَ مَرَّةً ‏”‏ ‏(‏‏(‏رواه البخاري‏)‏‏)‏‏.‏

Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Demi Allah, sesungguhnya saya itu niscayalah memohonkan pengampunan kepada Allah serta bertaubat kepadaNya dalam sehari lebih dari tujuh puluh kali.” (Riwayat Bukhari)

Baca Juga :  √ Kultum Ramadhan Tentang Yang Berpuasa Supaya Menjaga Lisan

وَعَنِ الْأَغَرِّ بْنِ يَسَارِ الْمَزَنِى رضي الله عنه قَالَ‏:‏ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ‏:‏ ‏”‏ يَاأَيُّهَا النَّاسُ تُوْبُوْا إِلَى اللهِ وَاْسْتَغْفِرُوْهُ فَإِنِّىْ أَتُوْبُ فِي الْيَوْمِ مَائَةَ مَرَّةٍ‏”‏ ‏(‏‏(‏رواه مسلم‏)‏‏)‏‏.‏

Dari Aghar bin Yasar al-Muzani r.a. katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Hai sekalian manusia, bertaubatlah kepada Allah dan mohonlah pengampunan daripadaNya, kerana sesungguhnya saya ini bertaubat dalam sehari seratus kali.” (Riwayat Muslim)
Hadirin sidang jama’ah Rahimakumullah, marilah kita perbanyak istighfar kepada Allah SWT pada setiap kesempatan, sebab dengan banyaknya kita bertaubat kepada Allah niscaya Allah akan semakin senang dan bangga.

Ksgembiraan Allah kepada Hambanya yang bertaubat

وَعَنِ الْأَغَرِّ بْنِ يَسَارِ الْمَزَنِى رضي الله عنه قَالَ‏:‏ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ‏:‏ ‏”‏ يَاأَيُّهَا النَّاسُ تُوْبُوْا إِلَى اللهِ وَاْسْتَغْفِرُوْهُ فَإِنِّىْ أَتُوْبُ فِي الْيَوْمِ مَائَةَ مَرَّةٍ‏”‏ ‏(‏‏(‏رواه مسلم‏)‏‏)‏‏.‏

Dari Abu Hamzah iaitu Anas bin Malik al-Anshari r.a., pelayan Rasulullah s.a.w., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Niscayalah Allah itu lebih gembira dengan taubat hambaNya daripada gembiranya seseorang dari engkau semua yang jatuh di atas untanya dan oleh Allah ia disesatkan di suatu tanah yang luas.” (Muttafaq ‘alaih)

Hadirin yang berbahagia rohimakumullah, mungkin hanya itu saja yang dapat kami sampiakan mudah-mudahan ada manfa’atnya. Terimaksih atas segala perhatian mohon ma’af atas segala kesalahan

بِاللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدَايَةُ وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ

Demikian ulasan : Kultum Ramadhan Tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib Semoga dapat memberikan manfaat untuk kita dan para hadirin sekalian. Kultum ini masih bersambung ke Kultum Ramdhan Tentang Wajibnya Puasa Ramadhan.Terimakasih.

√ Kultum Ramadhan Tentang Mengerjakan taubat itu hukumnya wajib
5 (100%) 15 vote[s]