√ Keutamaan Sholat Perempuan di rumah daripada di Masjid

Posted on

Keutamaan Sholat Perempuan di rumah daripada di Masjid Kesempatan kali ini Duta Dakwah akan menyajikan “Syarah ‘Uqudullujain”, Untuk bacaan Keluarga Bahagia, mudah-mudahan sajian ini menjadi inspirasi bagi Pasangan suami istri yang mengidamkan dalam rumah tangga yang harmonis. Sehingga tercapai kebahagiaan dunia dan akhirat amiin.

Keutamaan Sholat Perempuan di rumah daripada di Masjid

Pada Risalah ini kami akan tuliskan buat bacaan Pasangan Suami Istri, risalah ini kami tulis dari Kitab kecil yang bernama “’Uqudullujain”. Merupakan lanjutan yang ke 24, Dan untuk lebih jelasnya mengenai prihal ini mari kita sama-sama ikuti uraiannya berikut ini:

Mukodimah

وروي عن ابن مسعود رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، عن النبي صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {إِذَا غَسَلَتْالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْلَا أَنْ هَدَانَا اللَّهُ لَقَدْ جَاءَتْ رُسُلُ رَبِّنَا بِالْحَقِّ وَنُودُوا أَنْ تِلْكُمُ الْجَنَّةُ أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ، أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِن فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَىْ اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ وَأَحُثُّكُمْ وَنَفْسِيْ عَلَى طَاعَةِ اللهِ فِيْ كُلِّ وَقْتِ لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ، أَمَّا بَعْدُ

Puji dan Syukur senantiasa tetap kita panjatkan ke hadhirat Allah SWT. Sholawat dan salamnya semoga tetap tercurahkan ke haribaan Nabi Agung Muhammad s.a.w., keluarga dan shahabatnya semua, Amiin…

Saudara dan saudariku seiman yang dirahmati Allah SWT. Pada Pasal yang ketiga Syarah Uqudullujain ini akan membicarakan megenai keutamaannya sholat seorang perempuan,  untuk lebih jelasnya berikut inilah materinya yang kami sajikan:

Pasal Ketiga Tentang Keutamaan Sholat Perempuan

{الفَصْلُ الثَالِثُ فِيْ فَضْلِ صَلاَةِ الْمَرْأَةِ فِيْ بَيْتِهَا وَأَنَّهُ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَتِهَا فِيْ الْمَسْجِدِ مَعَ النَّبِيِّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ}

Loading...

PASAL KETIGA : MENJELASKAN KEUTAMAAN SHOLAT DIRUMAH BAGI SEORANG ISTRI, ITU LEBIH AFDHOL DARIPADA SHOLAT DI MESJID BESERTA ROSULILLAH

Sholat Perempuan Harus Lebih Tertutup

(رُوِيَ عَنِ امْرَأَةِ حُمَيْدٍ السَّاعِدِيِّ) نِسْبَةً إِلَى بَنِى سَاعَدةَ، قَوْمٌ مِنَ الْخَزْرَجِ (أَنَّهَا جَاءَتْ إلَى النَّبِيِّ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إنِّي أُحِبُّ الصَّلَاةَ مَعَكَ، قَالَ) صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (عَلِمْتُ أَنَّكِ تُحِبِّيْنَ الصَلاَةَ مَعِيْ، وَصَلاَتُكِ فِيْ بَيْتِكِ) أي مَوْضِعِ بَيْتِكِ الَّذِيْ تَنَامِيْنَ فِيْهِ (خَيْرٌ مِنْ صَلاَتِكِ فِيْ حُجْرَتِكِ) بِضَمِّ الْحَاءِ، وَهُوَ: كُلُّ مَوْضِعِ حُجْرٍ عَلَيْهِ بِالْحِجَارَةِ (وَصَلاَتُكِ فِيْ حُجْرَتِكِ خَيْرٌ مِنْ صَلاَتِكِ فِي دَارِكِ، وَصَلاَتُكِ فِيْ دَارِكِ خَيْرٌ مِنْ صَلاَتِكِ فِيْ مَسْجِدِيْ) وَذَلِكَ لِطَلبِ زِيَادَةِ السَّتْرِ فِيْ حَقِّهَا

Diriwayatkan dari istrinya Humaid Al-Sa’idy, ia datang kepada Nabi s.a.w.: Ya Rosulallah, Aku menyukai sholat jama’ah bersamamu. Nabi s.a.w. berkata: Aku tahu engkau menyukai sholat bersamaku, Namun sholat yang engkau kerjakan dikamarmu itu lebih baik daripada sholat dalam hujrohmu, sholat di hujrohmu lebih baik daripada sholat dalam rumahmu, dan sholat yang engkau kerjakan dirumahmu lebih baik daripada sholat di mesjidku. (dan itu maksud pada hakikatnya adalah supaya lebih tertutup)

Baca Juga :  √ Kisah Batu Penggilingan Fatimah Memutar Dengan Sendirinya

Hadits yang semakna juga diriwayatkan Abu Dawud dari Ibnu Mas’ud, dan Hakim dari Ummu salamah

وقال رَسُوْلُ اللهِ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {لأَنْ تُصَلِّيَ الْمَرْأَةُ فِيْ بَيْتِهَا خَيْرٌ لَهَا مِنْ أَنْ تُصَلِّيَ فِيْ حُجْرَتِهَا، وَلأَنْ تُصَلِّيَ فِيْ حُجْرَتِهَا خَيْرٌ لَهَا مِنْ أَنْ تُصَلِّيَ فِيْ الدَاِر، وَلأَنْ تُصَلِّيَ فِيْ الدَاِر خَيْرٌ لَهَا مِنْ أَنْ تُصَلِّيَ فِيْ الْمَسْجِدِ}. رَوَاهُ الْبَيْهَقِيُّ عَنْ عَائِشَةَ. وَقَالَ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {صَلاَةُ المَرْأَةِ في بَيْتِهَا أَفْضَلُ مِنْ صَلاَتِهَا في حُجْرَتِهَا، وَصَلاَتُهَا في مُخْدَعِهَا}  أَيْ خَزَانَتِهَا فِيْ أَقْصَى بَيْتِهَا {أَفْضَلُ مِنْ صَلاَتِهَا في بَيْتِهَا}  أيْ صَلَاتُهَا فِي كُلِّ مَا كَانَ أَخْفَى أَفْضَلُ لِتَحَقُّقِ أَمَنِ الْفِتْنَةِ. رَوَاهُ أَبُوْ دَاوُدَ عَنْ اِبْنِ مَسْعُوْدٍ، وَالْحَاكِمُ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ

وَقَالَ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {صَلاَةُ المَرْأَةِ وَحْدَهَا تَفْضُلُ عَلَىْ صَلاَتِهَا فِيْ الجَمْعِ}  أَيْ جَمْعِ الرِّجَالِ، {بِخَمْسٍ وَعِشْرِيْنَ دَرَجَةً}. هَذَا مَحْمُوْلٌ عَلَى الشَّابَّةِ وَنَحْوِهَا. رَوَاهُ الدَّيْلَمِيُّ عَنْ اِبْنِ عُمَرٍ

Dan Bersabda Rasulullah s.a.w.: “Bahwa Sholatnya perempuan di rumahnya itu lebih baik disbanding dengan sholat di mushola rumahnya, dan tentu sholatnya perempuan di mushola rumahnya itu lebih baik disbanding dengan sholat di rumah, dan tentu sholatnya perempuan di rumah itu lebih baik dibanding dengan sholat di masjid. (HR. Al-Baihaqi dari Aisyah r.a.)

Dan Bersabda Nabi s.a.w.: “Adapun Sholatnya perempuan di rumahnya itu lebih afdhol daripada sholat di mushla rumahnya, adapun sholatnya perempuan di gudang rumahnya (yakni gudang yang ada di ujung rumahnya) itu lebih afdhol daripada sholat di rumahnya. (artinya sholat perempuan pada setiap tempat yang lebih sepi itu lebih utama karena untuk menyatakan lebih amannya dari ftnah)

Nabi s.a.w. bersabda: Sholat istri yang dilakukan munfarid (Sholat sendiri), itu mengungguli sholatnya dengan jama’ah   bersama laki-laki ajnabiy, dengan dua puluh lima derajat. (ini adalah buat wanita muda dan yang seumpamanya). HR. Ad-daelamy dari Ibni Umar.

Baca Juga :  √ Yang Memandang dan yang Dipandang Sama-sama Dilaknat

Sholat Perempuan yang Paling Dicintai Allah

(وَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنَّ أَحَبَّ صَلاَةِ المَرْأَةِ إِلَى اللهِ فِيْ أَشَدِّ مَكَانٍ فِيْ بَيْتِهَا ظُلْمَةً. وَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنَّ الْمَرْأَةَ تَخْرُجُ مِنْ بَيْتِهَا وَمَا بِهَا بَأْسٌ) الْوَاوُ لِلْحَالِ أَيْ وَالْحَالُ لَيْسَ بِهَا ضَرَرٌ (فَيَسْتَشْرِفُهَا الشَيْطَانُ) أَيْ يَرْفَعُ بَصَرَهُ إِلَيْهَا لِيَغَوْيَهَا (فَيَقُوْلُ) أيْ الشَّيْطَانُ (لاَ تَمُرِّيْنَ عَلَى أَحَدٍ إِلاَّ أَعْجَبْتِهِ. وَإِنَّ الْمَرْأَةَ لَتَلْبَسُ ثِيَابَهَا، فَيَقُوْلُ أَهْلُهَا أَيْنَ تُرِيْدِيْنَ  فَتَقُوْلُ) أيْ الْمَرْأَةُ (أَعُوْدُ مَرِيْضًا أَوْ أَشْهَدُ جَنَازَةً أَوْ أُصَلِّي فِيْ المَسْجِدِ. وَمَا عَبَدَتْ امْرَأَةٌ رَبَّهَا مِثْلَ أَنْ تَعْبُدَهُ فِيْ بَيْتِهَا) أيْ مَحَلِ إِقَامَتِهَا

Dan Rosulullah s.a.w. bersabda: Sholat seorang istri yang lebih disukai Allah adalah sholat yang dilaksanakan diruang gelap dalam rumahnya (maksudnya bukan gelap tanpa sinar cahaya atau sinar lampu, tapi yang dimaksudkan dengan gelap di sisniadalah tidak diketahui orang lain).

Rosulullah s.a.w. bersabda: Sesungguhnya ketika seorang istri keluar rumahnya tanpa adanya madhorat, (huruf wawu di sidni berfaidah “hal” maksudnya dia keluarnya itu tidak amat sangat terpaksa), maka syetan akan menggembosinya, yakni syetan memandakan matanya kepada perempuan itu utnuk menggodanya (supaya ia melakukan dosa) ia mengatakan kepada perempuan tersebut: “Tidaklah engkau berjalan melewati seseorang kecuali ia merasa kagum padamu”, kemudian istri itu mengenakan pakaiannya (bahkan yang terbaik yang ia punya), Maka bertanya keluarganya “Mau pergi keman kamu ?” Perempuan tersebut menjawab: “Aku akan menjenguk orang yang sakit” atau “Aku akan melayat jenazah” atau “Aku akan melaksanakan sholat di mesjid” . (itulah syetan menggoda perempuan sehingga ia amu keluar rumah,wallahu a’lam) Tidak ada ibadahnya perempuan kepada Tuhannya yang semisal ibadahnya dia kepada Tuhanya yang dilaksanakn di dalam rumahnya. (yakni pada rauangan yang sudah menjadi tempatnya dia).

Keutamaan Sholat Perempuan di rumah daripada di Masjid
Keutamaan Sholat Perempuan di rumah daripada di Masjid

Perempuan Dikeluarkan Dari Masjid

وَعَنْ أَبِيْ مُحَمَّدٍ الشَيْبَانِيِّ أّنَّهُ رَأَىْ عَبْدَ اللهِ) بْنَ الشَّيَابِ، وَهُوَ صَحَابِيٌّ (يُخْرِجُ النِّسَاءَ مِنَ الْمَسْجِدِ يَوْمَ الْجُمْعَةِ، وَيَقُوْلُ: اخْرُجْنَ إِلَىْ بُيُوْتِكُنَّ) أَيْ اُخْرُجْنَ مِنَ الْمَسْجِدِ، وَاذْهَبْنَ إِلَى بُيُوْتِكُنَّ (فَذَلِكَ خَيْرٌ لَكُنَّ. رَوَاهُ) أيْ هَذَا الْحَدِيْثَ سُلَيْمَانُ اللُّخَمِيُّ (الطَبْرَانيْ فِيْ الْكَبِيْرِ) أيْ الْمُعْجَمِ الْكَبِيْرِ الْمُصَنَّفِ فِي أَسْمَاءِ الصَّحَابَةِ.  وَرُوِيَ: {أَنَّ امْرَأَةً مَرَّتْ عَلىْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ وَرِيْحُهَا يَعْصِفُ، فَقَالَ لَهَا أَيْنَ تُرِيْدِيْنَ يَا أَمَّةَ الْجَبَارِ، قَالَتْ إِلَى الْمَسْجِدِ، قَالَ أَوْ تَطَيَّبْتِ ؟، قَالَتْ نَعَمْ، قَالَ: فَارْجِعِيْ فَاغْتَسِلِيْ، فَإِنِّيْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ: “لاَ يَقْبَلُ اللهُ صَلاَةً مِنْ امْرَأَةٍ خَرَجَتْ إِلَى الْمَسْجِدِ وَرِيْحُهَا يَعْصِفُ حَتَّى تَرْجِعَ فَتَغْتَسِلَ”}  هَذَا وَلَيْسَ الْمُرَادُ خُصُوْصَ الْغُسْلِ، بَلْ إِذْهَابَ رَائِحَتِهَا. وَقَالَ صَلَى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {الْمُخْتَلِعَاتُ وَالْمُتَبَرِّجَاتُ هُنَّ الْمُنَافِقَاتُ}  أيْ اللَّاتِيْ يَطْلُبْنَ الْخُلْعَ مِنْ أَزْوَاجِهِنَّ مِنْ غَيْرِ عُذْرٍ، وَاللَّاتِيْ يَظْهَرْنَ الزِّيْنَةَ لِلنَّاسِ الْأَجَانِبِ هُنَّ الْمُنَافِقَاتُ نِفَاقًا عَمَلِيًّا. رَوَاهُ أَبُوْ نُعَيْمٍ عَنْ اِبْنِ مَسْعُوْدٍ

Dari Abi Muhammad As-Syaibaniy, sungguh ia telah melihat Abdullah bin Syayyaab (seorang sahabat nabi) mengeluarkan para wanita dari mesjid, ia (Abdullah bin Syayyaab) berkata: Keluarlah kalian dari mesjid dan pulanglah kerumah kalian, yang demikian lebih baik buat kalian. HR. Sulaiman al-Lukhomiy Ath-Thobrony dalam kitab Mu’jam al-Kabir. Yang disusun dalam nama-nama shohabat.

Baca Juga :  √ Ada Empat Golongan Wanita Ahli Neraka

Dan diriwayatkan: Sungguh telah berjalan melewati abi hurairoh seorang wanita yang harum semerbak. Abu Hurairoh bertanya padanya: “Kemanakah engkau akan pergi wahai hamba Allah yang maha gagah ?, Wanita itu menjawab: Aku akan pergi ke mesjid.

Abu Hurairoh berkata: Apakah engkau menggunakan minyak wangi ? , Wanita itu menjawab : Betul !. Berkata Abu Hurairoh: Pulanglah dan Mandilah, karena aku mendengar rosulillah s.a.w. bersabda: “Allah tidak akan menerima Sholat dari seorang wanita yang keluar dari masjid yang harumnya semerbak hingga ia kembali kemudian mandi atau membasuhnya.

(Yang dimaksud hadits ini, bukan perintah mandi secara khusus, namun perintah untuk menghilangkan harumnya farfum)

Rosulullah s.a.w. bersabda: Al-Mukhtali’at (yakni wanita yang minta khulu’ pada suaminya) dan Al-Mutabarrijah (wanita yang menampakan pakaian dan perhiasan kepada orang lain) mereka adalah wanita munafiq, tepatnya munafiq dalam bentuk amaliyah. (maksudnya perempuan yang minta khulu’, (Minta Cerai) dari suami mereka dengan tanapa ‘udzur, dan perempuan yang suka memperlihatkan perhisannya dalam kecantikannya kepada laki-laki lain, maka perempuan yang seperti itu terhitung perempuan fasiq atau munafiq  dalam bentuk fasiq atau munafiq amaliyah) HR. Abu Nu’em dari Ibni Mas’ud.

Demikian Uraian kami tentang Keutamaan Sholat Perempuan di rumah daripada di Masjid – Semoga dapat bermanfaat dan memberikan tambahan ilmu pengetahuan untuk kita semua sebagai Pasangan Suami Istri yang ingin membina rumah tangganya untuk mecapai mardhotillah. Abaikan saja uraian kami ini jika pembaca tidak sependapat.Terima kasih atas kunjungannya.

بِاللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدَايَةُ و الرِّضَا وَالْعِنَايَةُ وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ