√ Sholat Taubat, Niat, Doa, Waktu, Cara, Dalil & Keutamaannya

Posted on

Sholat Taubat, Niat, Doa, Waktu, Cara, Dalil & KeutamaannyaSholat Taubat adalah sholat yang dilakukan untuk meminta ampunan kepada Allah SWT karena telah melakukanperbutan dosa. Sholat Taubat adalah perkara yang tidak kalah pentingnya untuk dilakukan, oleh karenanya Melalui kesempatan ini Duta Dakwah akan menyapaikan risalah tentang Sholat Taubat.

Sholat Taubat, Niat, Doa, Waktu, Cara, Dalil & Keutamaannya

Untuk lebih jelasnya mengenai sholat taubat secara lengkap sebaiknya mari kita sama-sama ikuti uraian berikut ini:

Mukodimah

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ  عَلَى أَشْرَافِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى أٰلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَ بَعْدُ

Segala Puji bagi Allah SWT Tuhan seru sekalian ‘alam, Semoga Allah SWT melimpahkan Rahmat dan Salam ke haribaan Nabi Agung Muhammad saw, keluarga dan shahabatnya semua, Amiin… Untuk mengambil singkatnya tentang Risalah Sholat Taubat berikut inilah Uraiannya:

Perbuatan Dosa

Sudah tidak bisa dipungklri lagi bahwa setiap kita pastilah pernah melakukan berbagai kesalahan dan dosa. Apabila hal ini terjadi pada seorang Muslim Mukmin, maka Islam memerintahkan untuk segera bertobat dengan memohon ampunan kepada Allah SWT, menyesali kelakuan salahnya, beri’tikad kuat untuk tidak mengulangi lagi perbuatan tersebut.

Loading...

Bertaubat

Bertaubat adalah merupakan kewajiban bagi setiap orang yang bersalah, oleh karenanya menunda bertaubat dari sekali berbuat dosa itu adalah sebuah dosa juga yang harus ditaubati. Begitulah yang disampaikan oleh Syekh Nawawi al-Bantani di dalam kitabnya Nihâyatuz Zain (Bandung: Syirkah Al-Ma’arif, tt, hal. 106). Masih menurut beliau bahwa bila taubat yang dilakukan seseorang itu benar maka secara pasti ia akan menghapus dosa yang telah dilakukannya sekalipun itu dosa besar seperti kufur dan yang lainnya.

Sholat Taubat

Sholat Taubat adalah Sholat sunah dua roka’at atau boleh empat roka’at dengan dua kali salam, sholat tersebut dilakukan karena telah melakukan satu kesalahan atau perbuatan dosa dan diniati sholat sunah tersebut untuk bertaubat, menyesali perbuatan dosa dan memohon ampun kepada Allah SWT. Setiap kita pasti pernah melakukan dosa dan salah.

Berbuat Salah

Setiap anak cucu Adam pasti suka berbuat salah, Sabagaimana Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda:

كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطَّاءٌ، وَخَيْرُ الْخَطَّائِينَ التَّوَّابُونَ

Artinya: “Setiap anak keturunan Adam adalah orang yang berbuat kesalahan, dan sebaik-baik orang yang berbuat kesalahan itu adalah orang yang bertaubat.” (HR. Ibnu Majah; kutipan dari Kitab: Bulûghul Marâm, Ibnu Hajar Al-Asqalani,

Para ulama mengajarkan ketika seseorang hendak bertaubat atas perbuatan dosa atau kesalahan yang ia lakukan maka terlebih dahulu ia melakukan sholat sunnah dua rakaat atau empat rokas’at dua kali salam yang disebut dengan shalat taubat.

Niat Sholat Taubat Arabic:

أُصَلِّى سُنَّةَ التَّوْبَةِ مِنَ الذَّنْبِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰهِ تَعَالَى اللهُ أَكْبَرْ

Niat Sholat Taubat Indonesia:

“USHALLI SUNNATAT TAUBATI MINA DZ DZANBI  ROKAATAINI LILLAHI TAALA. ALLAHU AKBAR”

Artinya : “Saya niat shalat sunnah taubat dari perbuatabn dosa dua rokaat karena Allah. Allahu Akbar”

Doa Sholat Taubat Arabic

اَللَّهُمَّ اِنِّى اَسْاَلُكَ تَوْ فِيْقَ اَهْلِ الْهُدَى وَاَعْمَالَ اَهْلِ التَّوْبَةِ وَعَزْمَ اَهْلِ الصَّبْرِ وَجِدَّ اَهْلِ الْخَشْيَةِ وَطَلَبَ اَهْلِ الرَّ غْبَةِ وَتَعَبُّدَ اَهْلِ الْوَرَعِ وَعِرْفَانَ اَهْلِ الْعِلْمِ حَتَّى اَخَافَكَ . اَللَّهُمَّ اِنِّى اَسْاَلُكَ مَخَا فَةً تَحْجُزُ نِى عَنْ مَعَاصِيْكَ حَتَّى اَعْمَلَ بِطَا عَتِكَ عَمَلاً اَسْتَحِقُّ بِهِ رِضَاكَ حَتَّى اُنَا صِحَكَ فِى التَّوْ بَةِ خَوْ فًا مِنْكَ وَحَتَّى اَخْلِصَ لَكَ النَّصِيْحَةَ حُبًّا لَكَ وَحَتَّى اَتَوَ كَّلَ عَلَيْكَ فِي اْلاُمُوْرِ كُلِّهَا وَ حُسْنَ ظَنٍّ بِكَ . سُبْحَانَ خَالِقِ نُوْرٍ

Doa Sholat Taubat Indonesia

Allahumma Inniy as-aluka taufiqo ahlil-Huda wa a’mala ahlit-taubati wa ‘azma ahlis-shobri wa jidda ahlil-khosy-yati wa tholaba ahlir-roghbati, wa ta’abuda ahlil-waro’i wa ‘irfana ahlil-‘ilmi hatta akhoofaka. Allahumma Inniy as-aluka makhofatan tahjuzuniy ‘an ma’ashika hatta a’mala bitho’atika ‘amalan astahiqu bihi ridhoka hatta unashihaka fit-taubati khaufan mingka wa hatta akhlisho laka an-nashihata hubban laka wa hatta atawakal ‘alaika fil-umuri kuliha wa husna dzonnin bika. Subhana Kholiqin-nur.

Artinya: “Ya Alloh sesungguhnya hamba memohon kepada-Mu Taufiq (pertolongan) nya orang-orang yang mendapatkan hidayah (petunjuk),dan perbuatannya ahli ataubat, dan cita-cita ahli sabar, dan kesungguhan ahli taqwa, dan pencariannya orang-orang yang cinta, dan ibadahnya ahli yang menjauhkan diri dari dosa (wara’), dan ma’rifatnya ahli ‘ilmu sehingga hamba takut kepada-Mu. Ya Alloh sesungguhnya hamba memohon kepada-Mu rasa takut yang membentengi hamba dari durhaka kepada-Mu, hingga hamba menunaikan keta’atan kepada-Mu yang berhak mendapatkan ridho-Mu sehingga hamba tulus kepada-Mu dalam bertaubat karena takut pada-Mu, dan sehingga hamba mengikhlaskan ketulusan untuk-Mu karena cinta kepada-Mu, dan sehingga hamba berserah diri kepada-Mu dalam semua urusan, dan hamba memohon baik sangka kepada-Mu. Maha suci Dzat Yang Menciptakan Cahaya.”

Cara Sholat Taubat Arabic

Jika kita mau menunaikan sholat sunah taubat dua roka’at misalnya dari setelah berbuat suatu kesalahan maka kerjakanlah seperti berikut:

Baca Juga :  √ Hukum Sholat di Pesawat, Pertanyaan & Jawaban Lengkap II

أُصَلِّى سُنَّةَ التَّوْبَةِ مِنَ الذَّنْبِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰهِ تَعَالَى اللهُ أَكْبَرْ

Baca Iftitah, terus baca Fatihah, kemudia kalau bisa maka baca:

بسم الله الرحمن الرحيم * قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ * لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ * وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ * وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَا عَبَدْتُمْ * وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ * لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

Terus ruku’, I’tidal, sujud dst…., pada roka’at ke dua setelah baca Fatihah maka baca:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ (1) اللَّهُ الصَّمَدُ (2) لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ (3) وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ (4

Ba’da salam boleh berdiri lagi untuk melakukan sholat yang sama atau langsung saja perbanyak baca:

  • أسْتَغْفِرُ اللّهَ الْعَظِيمَ الَّذِي لا إلَهَ إلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ وَأتُوبُ إلَيْه
  • سُبْحَانَ اللّهِ وَ بِحَمْدِهِ
  • اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لّا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ،  وَأَبُوءُ بِذَنْبِي فَاغْفِر لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ

Kemudian Panjatkan Doa:

يَا ذَاالْجَلاَلِ وَالْإِكْرَامِ اللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ سَيِّدِ اْلأوَّلِيْن وَاْلأَخِـرِيْنَ وَسَلِّمْ وَرَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْ كُلِّ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ. آمين يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبَّ الْعَالَمِيْنَ يَامَّعْبُوْدُ حَمْدًا يُوَفِى نِعْمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ يَارَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِيْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ الْكَـرِيْمِ وَعَـظِيْمِ سُلْطَانِكَ.  اَللَّهُمَّ اِنِّى اَسْاَلُكَ تَوْ فِيْقَ اَهْلِ الْهُدَى وَاَعْمَالَ اَهْلِ التَّوْبَةِ وَعَزْمَ اَهْلِ الصَّبْرِ وَجِدَّ اَهْلِ الْخَشْيَةِ وَطَلَبَ اَهْلِ الرَّ غْبَةِ وَتَعَبُّدَ اَهْلِ الْوَرَعِ وَعِرْفَانَ اَهْلِ الْعِلْمِ حَتَّى اَخَافَكَ . اَللَّهُمَّ اِنِّى اَسْاَلُكَ مَخَا فَةً تَحْجُزُ نِى عَنْ مَعَاصِيْكَ حَتَّى اَعْمَلَ بِطَا عَتِكَ عَمَلاً اَسْتَحِقُّ بِهِ رِضَاكَ حَتَّى اُنَا صِحَكَ فِى التَّوْ بَةِ خَوْ فًا مِنْكَ وَحَتَّى اَخْلِصَ لَكَ النَّصِيْحَةَ حُبًّا لَكَ وَحَتَّى اَتَوَ كَّلَ عَلَيْكَ فِي اْلاُمُوْرِ كُلِّهَا وَ حُسْنَ ظَنٍّ بِكَ . سُبْحَانَ خَالِقِ نُوْرٍ،  رَبَّنَا ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَّفِي الأخِرَةِ حَسَنَةً وَّقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلآمٌ عَلَى الْمُـرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبّ الْعَالَمِيْن

Cara Sholat Taubat Indonesia:

“USHALLI SUNNATAT TAUBATI MINA DZ DZANBI  ROKAATAINI LILLAHI TAALA. ALLAHU AKBAR”

Baca Iftitah, terus baca Fatihah, kemudia kalau bisa maka baca:

Bismillahir rohmaanir rohiim, Qul-Ya-Ayyuhal-kaafiruna laa-a’budu maa ta’budun, wa la angtum ‘abiduna maa a’bud, wa laa ana ‘aabidum-maa ‘abadtum, wa la angtum ‘abiduna maa a’bud, lakum diynukum waliyadin.

Terus ruku’, I’tidal, sujud dst…., pada roka’at ke dua setelah baca Fatihah maka baca:

Bismillahirrohmairrohiiim, Qul Huwallahu Ahad, Allahus Shomad, Lam Yalid wa lama Yulad, wa Lam Yakul lahu, Kufuwan Ahad

Ba’da salam boleh berdiri lagi untuk melakukan sholat yang sama atau langsung saja perbanyak baca:

  • “ASTAGHFIRULLAHAL LADZII LAA ILAAHA ILLAA HUWAL HAYYUL QAYYUUMU  WA ATUUBU ILAIHI.”
  • “SUBHANALLAHI WA BIHAMDIHI.”
  • “ALLAHUMMA ANTA ROBBII LAA ILAAHA ILLAA ANTA, KHOLAQTANII WA ANA ‘ABDUKA WA ANA ‘ALA ‘AHDIKA WA WA’DIKA MASTATHO’TU. A’UDZU BIKA MIN SYARRI MAA SHONA’TU, ABUU-U LAKA BINI’MATIKA ‘ALAYYA, WA ABUU-U BI DZANBII, FAGHFIRLII FAINNAHUUA LAA YAGHFIRUDZ DZUNUUBA ILLA ANTA.”

Kemudian Panjatkan Doa:

Ya dzal-jalali wal-ikrom, Allahumma sholi wa sallim ‘ala sayidina Muhammadin, sayidil-awwaliin wal-akhirin wa sallim wa rodhiyallahu ta’ala ‘ang kuli shohabati rosulillahi ajma-‘in, Amiin Ya Robbal’Aalamiin,  Allahumma Inniy as-aluka taufiqo ahlil-Huda wa a’mala ahlit-taubati wa ‘azma ahlis-shobri wa jidda ahlil-khosy-yati wa tholaba ahlir-roghbati, wa ta’abuda ahlil-waro’i wa ‘irfana ahlil-‘ilmi hatta akhoofaka. Allahumma Inniy as-aluka makhofatan tahjuzuniy ‘an ma’ashika hatta a’mala bitho’atika ‘amalan astahiqu bihi ridhoka hatta unashihaka fit-taubati khaufan mingka wa hatta akhlisho laka an-nashihata hubban laka wa hatta atawakal ‘alaika fil-umuri kuliha wa husna dzonnin bika. Subhana Kholiqin-nur.

Robbana Atina fiddunia hasanah wa fil-aakhiroti hasanah wa qinaa ‘adzaaban-nar. Subhana robbika robbil-‘izzati ‘amma yashifun was salamun ‘alal-mursalin wal-hamdu lillahi robbil-‘alamiin.

Dalil Tentang Bertaubat

Firman Allah SWT dalam Al-Qur’an Surat At- Tahrim ayat 8:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَّصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَن يُكَفِّرَ عَنكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ يَوْمَ لَا يُخْزِي اللَّهُ النَّبِيَّ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ نُورُهُمْ يَسْعَى بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan ‘Taubat Nasuha’ (taubat yang sebenar), mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan); mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita): “Wahai Tuhan kami! Sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu” (QS. At- Tahrim ayat 8)

Firman Allah SWT dalam Al-Qur’an Surat Ali Imron ayat 135 :

ثم قرأ هذه الآية: [وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Artinya: “Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.”

Firman Allah SWT dalam Al-Qur’an Surat An- Nisa ayat 17 :

Baca Juga :  √ Ibadah Sunah Di Musim Haji, Do’a Arab Latin & Terjemah VII

إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ فَأُولَئِكَ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

Artinya: “Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”

Dan masih banya ayat yang lainnya. Kemudian Hadits Nabi SAW: Riwayat Abu Dawud, Ahmad, dan Tirmidzi :

مَا مِنْ رَجُلٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا ثُمَّ يَقُومُ فَيَتَطَهَّرُ ثُمَّ يُصَلِّى ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلاَّ غَفَرَ لَهُ

Artinya: “Apabila ada orang yang melakukan suatu perbuatan dosa, kemudian dia berwudhu dengan sempurna, lalu dia mendirikan shalat dua rakaat, dan selanjutnya dia beristigfar memohon ampun kepada Allah, maka Allah pasti mengampuninya.”

Hadits Riwayat Abdul Aziz bin Abu Rawwad, dari Nafi’ dari Ibnu Umar pernah berkata :

كَانَ إِذَا شَهِدَ الْعِشَاءَ الآخِرَةَ مَعَ النَّاسِ صَلَّى رَكَعَاتٍ، ثُمَّ نَامَ، وَإِذَا لَمْ يَشْهَدْهَا فِي جَمَاعَةٍ، أَحْيَا لَيْلَةً، قَالَ: أَخْبَرَنِي بَعْضُ أَهْلِ مَعْمَرٍ، أَنَّهُ كَانَ يَفْعَلُهُ، فَحَدَّثْتُ بِهِ مَعْمَرًا، قَالَ: كَانَ أَيُّوبُ يَفْعَلُهُ

Artinya: “Apabila Ibnu Umar shalat Isya’ berjamaah, maka dia shalat beberapa rakaat, lalu tidur. Apabila tidak shalat berjamaah, maka ia bangun malam dan ia berkata: Telah menceritakan padaku sebagian ahli Ma’mar, bahwa dia melakukan itu (shalat taubat), lalu aku ceritakan pada Ma’mar dan ia berkata: Ayyub juga melakukannya.”

Ajaran para ulama yang didasarkan pada s hadits Nabi – di antaranya diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari sahabat Ali bin Abi Thalib, dari sahabat Abu Bakar As-Shidiq bahwa Rasulullah bersabda:

مَا مِنْ رَجُلٍ يُذْنِبُ ذَنْبًا ثُمَّ يَقُومُ فَيَتَطَهَّرُ، ثُمَّ يُصَلِّي ثُمَّ يَسْتَغْفِرُ اللَّهَ إِلَّا غَفَرَ لَهُ

Artinya: “Tidaklah seseorang berbuat dosa lalu ia beranjak bersuci, melakukan shalat kemudian beristighfar meminta ampun kepada Allah kecuali Allah mengampuninya.”

Kemudian Syekh Nawawi al-Bantani dalam kitab Nihâyatuz Zain menuturkan perihal shalat taubat sebagai berikut:

وَمِنْه صَلَاة التَّوْبَة وَهِي رَكْعَتَانِ قبل التَّوْبَة يَنْوِي بهما سنة التَّوْبَة

Artinya: “Termasuk shalat sunah adalah shalat tobat, yakni shalat dua rakaat sebelum bertobat dengan niat shalat sunnah tobat.”

Penjelasan Syekh Nawawi tersebut bisa kita simpulkan bahwa shalat tobat merupakan shalat sunnah yang terdiri dari dua rakaat dan dilakukan sebelum seseorang bertaubat kepada Allah atas dosa yang telah dilakukannya.

Waktu Sholat taubat

Sholat Taubat adalah merupakan sholat mutlak dan untuk waktu sholat Taubat tidak ada waktu khusus seperti sholat sunah-sunah yang mempunyai waktu pada umumnya, jadi untuk sholat sunah taubat itu bisa dilaksnakan kapan saja baik di waktu sian ataupun malam yang penting tidak dilakukan pada waktu yang diharamkan yaitu:

  1. Setelah sholat shubuh yang tidak ada sebab
  2. Pas Terbitnya mata hari sampai denga benar-benar terbit setinggi tombak
  3. Pas tengah hari kecuali hari jum’at
  4. Setelah Sholat ‘asar yang tidak ada sebab
  5. Pas Terbenam mata hari hingga benar-benar terbenam.

Bertaubat tidak bisa dinanti-nanti, sebab jika ditunda-tunda maka itu akan lebih berbahaya, masalahnya apabila seseorang telah melakukan kesalahan dan ia tidak segera bertaubat, maka pengaruh dari dosa-dosanya tersebut akan semakin bertumpuk.

Oleh sebab itu, bila ia telah berbuat suatu kesalahan atau dosa maka sudah semestinya yang bersangkutan harus segera bertaubat. Namun demikian beberapa kalangan ulama menyatakan bahwa waktu yang paling utama untuk melaksanakan sholat taubat adalah pada 2/3 malam atau pada waktu qiyamul lail dilaksanakan.

Hukum Sholat Taubat

Menurut para ‘ulama dari empat madzab fiqih yaitu Madzab Hanafi, Maliki,  Syafi’i dan Hambali, ia menyatakan bahwa hukum pelaksanaan sholat taubat adalah sunnah”. Jadi, ketika seseorang telah berbuat kesalahan atau dosa, ketika ia memiliki keinginan untuk bertaubat, maka mestinya ia segera mengerjakan sholat sunnah dua raka’at serta bertaubat kepada Allah SWT.

Keutamaan Sholat Taubat

Keutamaan Sholat Taubat tentunya banyak sekali, diantaranya adalah: Jelas sekali dari beberapa keterangan di atas bahwa dengan telah bertaubatnya kita kepada Allah maka pasti kita akan mendapatkan Fadhilah diantaranya:

  1. Diampuniunya dosa-dosa
  2. Mendapatkan Ridho Allah
  3. Mendapat rahmat Allah
  4. Dibenci Neraka Allah
  5. Dinanti oleh Syurganya Allah
  6. Mendapat keni’matan ibadah kepada Allah
  7. Semua amal pasti diterima Allah
  8. Setelah bertaubat maka sedekah kita akan mendapatkan keutamaan
  9. Bacaan Dzikir, doa dan lain-lain dari semua kebaikan pasti berlipat ganda pahalanya dari Allah.
  10. Allah SWT telah berfirman :

أُو۟لَٰٓئِكَ جَزَآؤُهُم مَّغْفِرَةٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَجَنَّٰتٌ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا ٱلْأَنْهَٰرُ خَٰلِدِينَ فِيهَا ۚ وَنِعْمَ أَجْرُ ٱلْعَٰمِلِينَ

Artinya: “Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.” (QS. Ali- Imron ayat 136)

Baca Juga :  √ Tata Cara Manasik Haji Umroh Tahalul & Larangan Ihrom III

Bacaan Dzikir dan Do’a setelah sholat Taubat

Setelah sholat sunnah taubat, dianjurkan bagi si pelaksana untuk memperbanyak membaca istighfar yang ditujukan untuk memohon ampunan dari Allah SWT. Dari Abu bakar Radiyallahu’anhu, bahwasannya Rosulullah sholallahu Alaihi Wassalam bersabda :

عَلَيْكُمْ بِلاَإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَالاِسْتِغْفَارِ فَاكْثِرُوْا مِنْهُمَا فَإِنَّإِبْلِيْسَ قَالَ : أَهْلَكْتُ النَّاسَ بِالذُّنُوْبِ وَأَهْلَكُوْنِي بِلاَإِلَهَ إِلاَّاللهُ وَالْاِسْتِغْفَارِ فَلَمَّا رَأَيْتُ ذَلِكَ أَهْلَكَ أَهْلَكْتُهُمْ بِالْأَهْوَاءِ فَهُمْ يَحْسَبُوْنَ أَنَّهُمْ مُهْتَدُوْنَ

Artinya: “Hendaklah kalian membaca Laailaaha illallah dan istigfar lalu perbanyaklah membaca keduanya karena iblis berkata : “Aku telah membinasakan manusia dengan dosa sedangkan mereka membinasakanku dengan Laailaaha illallah, istigfar, lalu tatkala aku mengetahui demikian maka aku binasakan mereka dengan (mengikuti) hawa nafsu maka akhirnya mereka menyangka dan merasa bahwa sesungguhnya mereka itu sedang mendapatkan petunjuk (dan sedang berada diatas kebenaran).” (HR. Al-Imam Al-Hafidz Ibnu Ya’la)

Adapun bacaan istighfar tersebut adalah :

أسْتَغْفِرُ اللّهَ الْعَظِيمَ الَّذِي لا إلَهَ إلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ وَأتُوبُ إلَيْه

“ASTAGHFIRULLAHAL LADZII LAA ILAAHA ILLAA HUWAL HAYYUL QAYYUUMU  WA ATUUBU ILAIHI.”

Artinya: “Aku meminta pengampunan kepada Allah yang tidak ada tuhan selain Dia Yang Maha Hidup dan Berdiri Sendiri dan aku bertaubat kepadanya.”

Sebaiknya bacaan istighfar tersebut diucapkan sebanyak 100 kali.

Memperbanyak membaca tasbih :

سُبْحَانَ اللّهِ وَ بِحَمْدِهِ

“SUBHANALLAHI WA BIHAMDIHI.”

Artinya: “Maha Suci Allah dan segala puji bagi-Nya.”

Membaca Do’a Sayidul Istigfar

اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّي لّا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، خَلَقْتَنِي وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ،  وَأَبُوءُ بِذَنْبِي فَاغْفِر لِي فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ

“ALLAHUMMA ANTA ROBBII LAA ILAAHA ILLAA ANTA, KHOLAQTANII WA ANA ‘ABDUKA WA ANA ‘ALA ‘AHDIKA WA WA’DIKA MASTATHO’TU. A’UDZU BIKA MIN SYARRI MAA SHONA’TU, ABUU-U LAKA BINI’MATIKA ‘ALAYYA, WA ABUU-U BI DZANBII, FAGHFIRLII FAINNAHUUA LAA YAGHFIRUDZ DZUNUUBA ILLA ANTA.”

Artinya: “Ya Allah Engkau adalah Tuhanku, Tidak ada sesembahan yang haq kecuali Engkau,Engkau yang menciptakanku, sedang aku adalah hamba-Mu dan aku diatas ikatan janji -Mu dan akan menjalankannya dengan semampuku, aku berlindung kepadamu dari segala kejahatan yang telah aku perbuat, aku mengakui-Mu atas nikmat-Mu terhadap diriku dan aku mengakui dosaku pada-Mu, maka ampunilah aku, sesungguhnya tiada yang mengampuni segala dosa kecuali Engkau.”

Rosulullah sholallahu SAW bersabda :

مَنْ قَالَهَا مِنَ النَّهَارِ مُوقِنًا بِهَا ، فَمَاتَ مِنْ يَوْمِهِ ، قَبْلَ أَنْ يُمْسِىَ ، فَهُوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ ، وَمَنْ قَالَهَا مِنَ اللَّيْلِ، وَهُوَ مُوقِنٌ بِهَا ، فَمَاتَ قَبْلَ أَنْ يُصْبِحَ ، فَهُوَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ

Artinya: “Barangsiapa mengucapkannya (sayyidul istighfar) disiang hari dalam keadaan yakin dengannya kemudian dia mati pada hari itu sebelum petang hari, maka dia termasuk penduduk syurga dan siapa yang mengucapkannya di waktu malam hari dalam keadaan dia yakin dengannya, kemudian dia mati sebelum shubuh maka dia termasuk penduduk syurga.” (HR. Al-Bukhari)

Sholat Taubat
Sholat Taubat

Setelah Bertaubat Tapi Masih Mengulangi Perbuatan Yang Sama

Lantas bagaimana apabila seseorang  melakukan kesalahan, kemudian ia bertaubat. Akan tetapi suatu ketika ia melakukan kesalahan yang sama kembali? dari Abu Hurairah Radiyallahu’anhu, bahwasannya Rosulullah Sholallahu Alaihi Wassalam pernah bersabda :

إِنَّ رَجُلاً أَذْنَبَ ذَنْبًا فَقَالَ : رَبِّ إِنِّي أَذَنَبْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ. فَقَالَ اللهُ : عَبْدِي عَمِلَ ذَنْبًا فَعَلِمَ أَنَّ لَهُ رَبًا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ قَدْغَفَرْتُ لِعَبْدِي ثُمَ عَمِلَ ذَنْبًا اَخَرَ فَقَالَ : رَبِّ إِنِّي عَمِلْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ. فَقَالَ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى : عَلِمَ عَبْدِي أَنَّ لَهُ رَبًا يَغْفِرُ الذَنْبَ وَيَأْخُذُ بِهِ قَدْ غَفَرْتُ لِعَبْدِي ثُمَّ عَمِلَ ذَنْبًا اَخَرَ فَقَالَ : رَبِّ إِنِّي عَمِلْتُ ذَنْبًا فَاغْفِرْهُ فَقَالَ تَعَالَى : عَبْدِي عَلِمَ أَنَّ لَهُ رَبًايَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُبِهِ, أُشْهِدُكُمْ أَنِّي قَدْغَفَرْتُ لِعَبْدِي فَلْيَعْمَلْ مَاشَاءَ

Artinya: “Sesungguhnya seorang laki – laki berbuat dosa lalu berkata: “Wahai Tuhanku sesungguhnya aku berbuat dosa maka ampunilah. Maka Allah Subhanahu Wa Ta’ala berkata : “Hambaku berbuat dosa lalu ia tahu bahwa ia memiliki Tuhan  yang  Maha Mengampuni dosa dan ia merealisasikannya, sesungguhnya Aku telah ampuni hambaku tersebut. Kemudian ia pun berbuat dosa lagi dosa yang lainnya lalu berkata : “Wahai Tuhanku sesungguhnya aku berbuat dosa maka ampunilah, maka Allah Tabaroka wa Ta’ala berkata: “Hamba-Ku mengetahui bahwa ia punya Tuhan yang Maha Pengampun lalu ia pun merealisasikannya: “Sesungguhnya telah aku ampuni hamaku. Kemudian ia melakukan dosa  yang lainnya lagi, dan ia berkata : “Wahai Tuhanku sesungguhnya aku berbuat dosa, maka ampunilah. Maka Allah Subhanahu Wa Ta’ala berkata lagi : “Hamba-Ku tahu bahwa ia punya Tuhan yang Maha Pengampun dan ia merealisasikannya.” Maka Aku mempersaksikan kepada kalian semua bahwa sesungguhnya Aku sungguh telah mengampuni hamba-Ku maka silahkan dia lakukan  apa yang dia kehendaki.” (HR. Al- Imam Ahmad)

Demikian ulasan tentang : Sholat Taubat, Niat, Doa, Waktu, Cara, Dalil & Keutamaannya  Semoga dapat dijadikan pedoman serta memberikan manfaat untuk kita semua. Kami Duta Dakwah Mengucapkan Terimakasih atas Kunjungannya. Jazakumullahu Khoiran Katsiro.

بِاللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدَايَةُ و الرِّضَا وَالْعِنَايَةُ وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ