√ Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 1 (Lazim)

Posted on

Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 1 (Lazim)– Pada kesempatan ini Duta Dakwah akan membahas tentang Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 1 Lazim. Yang mana dalam pembahasan kali ini adalah mengenai contoh-contoh Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 1  yang lazim sesuai dengan Pelajaran Tasripan yang dipelajari di Pondok Pesantren Salafiyah secara singkat dan spesifik. Untuk lebih jelasnya silahkan simak ulasannya berikut ini dengan seksama.

Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 1 (Lazim)

Adapun perbedaan antara muta’ad dan lazim adalah tidak adanya isim alat pada tashrif yang lazim, sementara pada tasrif yang muta’ad itu ada isim alatnya contoh pada tasrif tsulatsi mujarrod bab awal ada kaliamat:

itulah yang dimaksud dengan isim alat yang mempunyai arti arti (Alat Penolong) sedangkan pada tasrif yang lazim itu tidak ada kalimat :Untuk mengenali perbedaan bab satu dan bab dua pada tasrif tsulatsi mujarrod itu mesti kita perhatikan pada ‘ain fi’ilnya, bukan pada kalimatnya. Perhatikan harokat ‘ain fi’il bab satu tsulatsi mujarrod baik muta’ad atupu lazim pada wazan fi’il berikut ini:

Ciri-ciri tsulatsi mujrrod bab awal

Harokat huiruf  ‘ain pada fi’il madi itu fathah (baris di atas) sedangkan harokat ‘ain pada fi’il mudhori’ adalah dhommah (baris di depan), selain itu juga ada perbedaan pada isim masdar tauqid sekarang kita timbang dengan mauzunnya seperti contoh di bawah ini:

Loading...

Contoh Wazan dan Mauzun Bab Awal Tsulatsi Mujarod Muta’ad

Wazan dan Mauzun Tsulatsi mujarrod bab awal yang muta’ad :

Baca Juga :  Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 2 (Muta'ad & Lazim)

Perhatikan lafadz :   setelah huruf ‘ain adalah huruf shod  yang lurus dengan huruf  ‘ain pada lafadz huruf shod itulah  yang dimaksud dengan sebutan ‘ain fi’il pada fi’il Madhi, dan perhatikan pula pada kalimat fi’il mudhori’ lafadz :  setelah huruf nun juga adalah huruf shod, lurus dengan huruf ‘ain pada lafadz:  huruf shod itulah yang dimaksud dengan sebutan ‘ain fi’il pada fi’il mudhori’.

Adapun ciri dari Tsulatsi Mujarrod  bab satu adalah: difathahkan ‘ain fi’il pada fi’il madhi dan didhomahkan ‘ain fi’ilnya pada fi’il mudhori’.

Contoh Wazan dan Mauzun Bab Awal Tsulatsi Mujarod Lazim

Sekarang perhatikan lagi  :

Kalimat di atas pada lafadz:   ‘ain fi’ilnya adalah huruf “Ro” perhatikan harokat huruf “Ro” bukankah sama persis dengan harokat huruf “Shod” pada lafadz:  ??

Sekarang antum sudah sedikit faham, jadi apabila antum ditanya: apa ciri dari Tsulatsi mujarrod bab awal?,  antum pasti akan menjawab: ‘ain  fi’l  pada  fi’il madhi difathahkan dan ‘ain fi’il pada fi’il mudhori’ dihomahkan

Adapun untuk membedakan muta’ad dengan lazim dalam tasrifan itu sangat sederhana yaitu:

  1. Muta’ad ada isim alat seperti lafadz: itulah yang dimaksud dengan isim alat yang mempunyai arti (Alat Penolong)
  2. Lazim tidak ada isim alatnya seperti lafadz:   yang artinya “Alat keluar

Sedangkan Definisi Mata’ad sebagaimana diterangkan dalam bait Alfiyah:

Tanda Kalimah Fi’il yang Muta’addi adalah dibenarkan kamu menyambungnya dengan “HA” dhamir selain yg merujuk pada Masdar. Demikian seperti contoh “AMILA = melakukan”

Maka nashobkanlah dengan Fi’il Muta’addin ini terhadap Maf’ulnya jika ia lagi tidak menggantikan Fa’il (tidak menjadi Naibul Fa’il) demikian seperti contoh: “TADABBARTU ALKUTUBA = aku menelaah banyak kitab”

Baca Juga :  Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 4 Muta’ad & Lazim ke 1 s/d ke 3

   Inoi contoh Fi’il Fa’il Maf’ul:    Fi’il,      Mabni dhomah fi mahali rof’in jadi fa’il, dan lafadz :   ini jadi maf’ul manshubun, (dinashobkan yakni huruf “BA” dibaca fathah)

Jadi Muata’ad itu kalimah Fi’il yang sampai kepada Maf’ul tanpa perantara Huruf Jar atau perantara Huruf ta’diyah lainnya,  contoh :

: Artinya Sudah menolong Zaid kepada Umar (Zaid telah menolong Umar) : Fi’il,  : Fa’il,  : Maf’ul.

Tashrif Tsulatsib Mujarrod Bab 1 Lazim
Tashrif Tsulatsib Mujarrod Bab 1 Lazim

Sementara Lazim adalah tidak sampai kepada Maf’ul kecuali perantara Hamzah contoh:

 : Telah keluar Zaid (maksudnya Zaid sudah keluar)  Fi’il,    Fa’il

Fi’il Lazim yang disertai hamzah, yang  dalam ilmu tasrif disebut dengan:  Tsulatsi Mazid Bab Awal Contohnya:   Telah mengeluarka  Zaid akan Rupiyah (Zaid telah mengeluarkan Rupiyah)  Fi’iul,  Fa’il,    Maf’ul.

Demikian ulasan tentang Tashrif Tsulatsi Mujarrod Bab 1 (Lazim). Untuk cara memperaktekkannya bisa melihat contoh pada tashrif bab satu tsulatsi mujarrod (muta’ad). Semoga dapat bermanfaat dan menambah ilmu pengetahuan untuk para santri pemula. Terimakasih.

Lanjut ke Tasrif Tsulatsi Mujarrod bab 2 (Muta’ad dan Lazim)