√ Bacaan Doa Iftitah Arab, Indonesia, Terjemah & Hukumnya

Posted on

Bacaan Doa Iftitah Arab, Indonesia, Terjemah & HukumnyaDoa Iftitah adalah doa pembuka sholat yanfg dibaca setelah Takbirotul-Ihrom baik dalam sholat Fardhunmaupun sholat sunnah. Melalui kesempatan ini Duta Dakwah akan menyapaikan risalah tentang Doa Iftitah.

Bacaan Doa Iftitah Arab, Indonesia, Terjemah & Hukumnya

Untuk lebih jelasnya mengenai bacaan Iftitah secara lengkap sebaiknya mari kita sama-sama ikuti uraian berikut ini:

Mukodimah

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَافِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى أٰلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، أَمَّا بَعْدُ

Puji dan Syukur senantiasa kita panjatka ke hadhirat Allah SWT Tuhan seru sekalian ‘alam, Shalawat serta salamnya semoga tetap tercurah ke haribaan Nabi Agung Muhammad saw, keluarga dan shahabatnya semua, Amiin… Untuk mengambil singkatnya tentang Bacaan Doa Iftitah berikut inilah Uraiannya:

Bacaan Doa Iftitah yang Umum Arabic 1

اللهُ اَكْبَرُ كَبِرًا وَالْحَمْدُ لِلهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَاَصِيْلًا . اِنِّى وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَالسَّمَاوَاتِ وَالْااَرْضَ حَنِيْفًا مُسْلِمًا وَمَا اَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ . اِنَّ صَلَاتِيْ وَنُسُكِيْ وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِيْ لِلهِ رَبِّ الْعَا لَمِيْنَ . لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَبِذَ لِكَ اُمِرْتُ وَاَنَ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ .

Bacaan Doa Iftitah yang Umum Indonesia 1

Allaahu akbar kabiyro walhamdulilaahi katsiro, wa Subhaanallaahi Bukratawn wa’ashiila, inniy wajjahtu wajhiya lilladziy fathoros samaawaati wal ardho haniyfam musliman wamaa- anaa minal musyrikiin. Inna sholaatiy wa nusukiy wa mahyaaya wa mamaatiy lillaahi Rabbil ‘aalamiina. Laa syariikalahu wa bidzaalika umirtu wa anaa minal muslimiin.

Loading...

Terjemah doa Iftitah yang Umum 1

Allah maha besar dengan sebesar besarnya. Segala puji bagi Allah yang sebanyak banyaknya pujian. Maha Suci Allah pada pagi dan petang. Aku menghadapkan wajahku kepada Tuhan yang telah menciptakan langit dan bumi dengan selurus kepatuhan dan kepasrahan diri, dan aku bukanlah termasuk orang orang yang menyekutukanNya.

Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah kepunyaan Allah, Tuhan semesta alam, yang tiada satu pun sekutu bagiNya. Dengan semua itulah aku diperintahkan dan aku adalah termasuk orang orang yang berserah diri. (Muslim).

Baca Juga :  √ Cara Mandi Besar Yang Baik Dan Benar

Bacaan Doa Iftitah yang Umum ke 2 Arabic

Ada juga bacaan Iftitah sperti di bawah ini sebagaimana hadits riwayat Ibnu Majjah:

اِنِّى وَجَّهْتُ وَجْهِىَ لِلَّذِى فَطَرَ السَّمَوَ اتِ وَالْاَرْضَ حَنِيفًا وَمَا اَنَا مِنَ الْمُشْرِ كِيْنَ اِنَّ صَلاَتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ اُمِرْتُ وَ اَنَا اَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

Bacaan Doa Iftitah yang Umum ke 2 Indonesia

Innii wajjahtu wajhiya lil ladzii fathoros samaawaati wal ardho haniifam mushlimaw wamaa ana minal musyrikiin, innaa sholaatii wanusukii wamahyaaya wamamaatii lillahirabbil aalamiin. Laa syariikalahu wa bidzaalika umirtu wa ana minal muslimin.

Terjemah Doa Iftitah yang Umum ke 2

Sesungguhnya aku kuhadapkan wajahku kepada Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam keadaan tunduk dan aku bukanlah dari golongan orang orang musyrik. Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah Tuhan semesta alam. Tidak ada sekutu bagiNya. Dan dengan yang tersebut itulah aku diperintahkan. Dan aku adalah orang yang pertama berserah diri.

Bacaan Doa Iftitah yang Umum ke 3 Arabic

Selain yang tersebut di atas ada juga yang membacanya seperti di bawah ini. Sebagaimana diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim:

وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِى فَطَرَ السَّمَوَ اتِ وَالاَرْضَ حَنِيفًا (مُسْلِمًا) وَمَا اَنَا مِنَ الْمُشْرِ كِيْنَ اِنَّ صَلاَتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى الِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ لاَ شَرِ يْكَ لَهُ وَبِذَلِكَ اُمِرْتُ وَاَنَا مِنَ الْمُسْلِمِنَ اللَّهُمَّ اَنْتَ الْمَلِكُ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ . اَنْتَ رَبِّى وَاَنَا عَبْدُكَ ظَلَمْتُ نَفْسِى وَاعْتَرَ فْتُ بِذَنْبِى فَاغْفِرْ لِى ذُنُوبِى جَمِيعًا اِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ اِلاَّ اَنْتَ وَاهْدِنِى لِاَحْسَنِ الاَخْلَاقِ لاَ يَهْدِى لِاَحْسَنِهَا اِلاَّ اَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّى سَيِّئَهَا لاَ يَصْرِفُ عَنِّى سَيِّئَهَا اِلاَّ اَنّتَ لبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ بِيَدَيْكَ وَالشَّرُّ لَيْسَ اِلَيْكَ اَنَا بِكَ وَ اِلَيْكَ تَبَارَ كْتَ وَتَعَا لَيْتَ اَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوبُ اِلَيْكَ .

Bacaan Doa Iftitah yang Umum ke 3 Indonesia

Wajjahtu wajhiya lilladziy fathorossamaawaati wal ardho hanifaw (musliman) wamaa ana minal musyrikiina. Inna sholaatiy wa nusukiy, wa mahyaaya wa mamaatiy lillahi rabbil ‘aalamiyn. Laa syariikalahu wa bidzalika umirtu wa ana minal muslimiyn.  Allahumma antal maliku laa ilaha illaa anta anta rabiy wa ana ‘abduka dzolamtu nafsiy wa’taroftu bidzambiy faa ghafirliy dzunuubiy jamiy’an innahu laayaghfirudzunuuba ilaa anta, wahdiniy li-ahsanil-akhlaqi laa yahdi li-ahsanihaa illa anta, washrif ‘anniy sayyi-ahaa, laa yashrifu ‘annii sayyi-ahaa illa anta, labbaika wa sa’daika, walkhairukulluhu bi yadaika, wasyarru laisa ilaika, ana bika wa ilaika tabaarakta wa ta’aalaita, astaghfiruka wa atuubu ilaik.

Terjemah Doa Iftitah yang Umum ke 3

Aku menghadapkan wajahku kepada Yang Telah menciptakan langit dan bumi, dengan berpegang agama yang lurus (berpasrah diri) dan aku tidak tergolong orang orang yang musyrik. Sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup serta matiku adalah untuk Allah. Tuhan seru sekalian alam, tiada sekutu bagiNya, dan karena itu, aku diperintah dan aku termasuk orang orang berserah diri (muslim).

Baca Juga :  Belajar Ikhlas Dalam Menjalankan Amalan Ramadhan

Ya Allah, Engkau adalah raja, tiada Tuhan (yang wajib disembah) kecuali Engkau, Engkau Tuhanku dan aku adalah hambaMu. Aku menganiaya diriku, aku mengakui dosaku (yang telah kulakukan). Oleh karena itu ampunilah seluruh dosaku, sesungguhnya tidak akan ada yang mengampuni dosa, kecuali Engkau. Tunjukkan aku pada paling baik-baiknya akhlak, tidak ada yang menunjukkan kepadanya kecuali Engkau. Hindarkan aku dari akhlak yang jahat, tidak ada yang bisa menjauhkan aku daripadanya, kecuali Engkau. Aku penuhi panggilanMu dengan kegembiraan, seluruh kebaikan di kedua tanganMu, kejelekan tidak dinisbahkan kepadaMu. Aku hidup dengan pertolongan dan rahmatMu, dan kepadaMu (aku kembali). Maha suci Engkau dan Maha Tinggi. Aku minta ampun dan bertaubat kepadaMu.

Keterangan: Kalimat yang dalam kurung : (مُسْلِمًا) (musliman) adalah tambahan dalam Hadits riwayat Abu Dawud.

Bacaan Doa Iftitah yang ke 4 Arabic

Dalam bacaan Iftitah ada juga yang hanya membaca seperti yang dikatakan oleh Ibnu Umar RA. Ibnu Umar Radhiyallahu Anhu mengatakan: Aku tidak pernah melalaikan doa ini sejak Rasulullah berkata hal itu. (Muslim, 601).

اللهُ اَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَاَصِيْلاً

Bacaan Doa Iftitah yang ke 4 Indonesia

Allahu akbar kabiroo wal hamdu lillaahi katsiiro wa subhaanallaahibukrotaw wa ashiilaa

Artinya : Allah Maha Besar dengan sebesar besarnya, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak. Maha Suci Allah di waktu pagi dan petang.

Bacaan Doa Iftitah yang ke 5 Arabic

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, RA: Rasulullah, SAW, membacakan:

اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْني وبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ المَشْرِقِ وَالمَغْرِبِ، اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ الخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الْأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ، اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بالمَاءِ والثَّلْجِ وَالبَرَدِ‏.‏

Bacaan Doa Iftitah yang ke 5 Indonesia

Allahumma baa’id bainiy wa baina khothooyaya kamaa baa’adta bainal masyriqi wal maghrib. Allahumma naqqiniy minal khothooya kamaa yunaqqots-tsaubul abyadlu minaddanas. Allahummaghsil khothooyaaya bilmaa-i wa tstsalji walbarodi.

Artinya: Ya Allah, Jauhkanlah aku dari dosa-dosaku sebagaimana Engkau memisahkan antara jauhnya Timur dan Barat. Ya Allah, bersihkan diriku dari dosa sebagaimana dibersihkannya pakaian putih dari kotoran. Ya Allah, cucilah dosaku dengan air, salju dan es (Bukhari, 744, Muslim: 598).

Bacaan Doa Iftitah yang ke 6 Arabic

Diantaranya ada juga bacaan Iftitah sebagaimana Aisyah, RA, mengkhabarkan bahwa Rasulullah Shallallahu SAW, saat shalat ia biasa mengucapkan:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ وَتَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعَالَى جَدُّكَ وَلاَ إِلَهَ غَيْرُكَ

Bacaan Doa Iftitah yang ke 6 Indonesia

Subhaanaka Allaahumma wa bihamdika wa tabaarokasmuka wa ta’aalaa jadduka wa laa ilaaha ghoyruka

Artinya: Maha suci Engkau ya Allah, aku memuji-Mu, Maha berkah Nama-Mu. Maha tinggi kekayaan dan kebesaran-Mu, tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi dengan benar selain Engkau.”

Dalil Doa Iftitah

Membaca doa Iftitah ialah Sunnah sebagaimana dijelaskan dari Abu Hurairah sebagai berikut:

Baca Juga :  Beberapa Hukum Bagi Orang Yang Qadha Shalat

كان رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا كَبَّرَ فِي الصَّلَاةِ؛ سَكَتَ هُنَيَّةً قَبْلَ أَنْ يَقْرَأَ. فَقُلْتُ: يَا رَسُوْلَ اللهِ! بِأَبِيْ أَنْتَ وَأُمِّيْ؛ أَرَأَيْتُ سُكُوْتَكَ بَيْنَ التَّكْبِيْرِ وَالْقِرَاءَةِ؛ مَا تَقُوْلُ؟ قَالَ: ” أُقُوْلُ:  اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْني وبَيْنَ خَطَايَايَ … ” فَذَكَرَهُ

Artinya: “Adalah Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam biasa setelah bertakbir ketika shalat, ia diam sejenak sebelum membaca ayat. Maka aku pun bertanya kepada beliau, wahai Rasulullah, kutebus engkau dengan ayah dan ibuku, aku melihatmu berdiam antara takbir dan bacaan ayat. Apa yang engkau baca ketika itu  beliau menjawab : Aku membaca Allahumma baa’id bainiy wa baina khothooyaya …… (beliau menyebutkan doa iftah)” (Muttafaqun ‘alaih).

Bacaan Doa Iftitah
Bacaan Doa Iftitah

Hukum Membaca Doa Iftitah

Adapun Hukum Membaca Doa Iftitah dalam sholat adalah sunnah haiat sebagaimana disebutkan dalam Fathul-qorib :

(وَهَيْئَاتُهَا) أَيْ الصَّلَاةِ وَأَرَادَ بِهَيْئَاتِهَا مَا لَيْسَ رُكْناً فِيْهَا، وَلَا بَعْضاً يُجْبَرُ بِسُجُوْدِ السَّهْوِ (خَمْسَةَ عَشَرَ خَصْلَةً: رَفْعُ الْيَدَيْنِ عِنْدَ تَكْبِيْرَةِ الْإِحْرَامِ) إِلَى حَذْوِ مَنْكَبْيَهِ (وَ) رَفْعُ الْيَدَيْنِ (عِنْدَ الرُّكُوْعِ وَ) عِنْدَ (الرَّفْعِ مِنْهُ وَوَضْعُ الْيَمِيْنِ عَلَى الشِّمَالِ) وَيَكُوْنَانِ تَحْتَ صَدْرِهِ وَفَوْقَ سُرَّتِهِ  (وَالتَّوَجُّهُ) أَيْ قَوْلُ الْمُصَلِّي عَقِبَ التَّحَرُّمِ: وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ الخ…. وَالْمُرَادُ أَنْ يَقُوْلَ الْمُصَلِّي بَعْدَ التَّحَرُّمِ دُعَاءَ الْاِفْتِتَاحِ هَذِهِ الْآيَةِ أَوْ غَيْرَهَا مِمَّا وَرَدَ فِيْ الْاِسْتِفْتَاحِ

Sunnah Haiat

Dan Sunnah haiat-nya sholat ada lima belas perkara. Yang dikehendaki dengan haiat ialah bukan rukun dan bukan sunnah ab’adh yang diganti dengan sujud sahwi -ketika ditinggalkan-. Yaitu mengangkat kedua tangan saat takbiratul ihram hingga sejajar dengan kedua pundak. Dan mengangkat kedua tangan ketika hendak dan bangun dari ruku’. Meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri. Dan keduanya berada di bawah dada dan di atas pusar. Doa tawajjuh, maksudnya ucapan orang yang sholat setelah takbiratul ihram yang berbunyi,

“وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضَ الَخ”

Yang dikehendaki adalah setelah takbiratul ihram, orang yang sholat membaca doa iftitah, baik ayat di atas ini atau yang lainnya dari bentuk-bentuk doa istiftah yang datang dari Rosulullah Saw. Dan seterusnya hai-at sholat……

Demikian ulasan tentang : Bacaan Doa Iftitah Arab, Indonesia, Terjemah & Hukumnya  Semoga dapat dijadikan pedoman serta memberikan manfaat untuk kita semua. Kami Duta Dakwah Mengucapkan Terimakasih atas Kunjungannya. Jazakumullahu Khoiran Katsiro.

بِاللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدَايَةُ و الرِّضَا وَالْعِنَايَةُ وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ